//
you're reading...
Uncategorized

BELAJAR DARI GAYA KEPEMIMPINAN SITUASIONAL UNTUK MENINGKATKAN KINERJA KARYAWAN: Respon untuk Vensy

Banyak pendekatan dalam gaya kepemimpinan guna meningkatkan kinerja karyawan. Dewasa ini, banyak konsep tentang gaya kepemimpinan yang dapat meningkatkan kinerja karyawan. Dimulai dari konsep yang paling klasik sampai teori modern, yaitu teori situasional yang disampaikan Hersey and Blancard.

Gaya Kepemimpinan Situaasional
Belajar dari konsep Hersey and Blancard, perilaku dan gaya kepemimpinan bersifat situasional. Pemimpin atau manajer harus menyesuaikan responnya menurut kondisi atau tingkat perkembangan kematangan, kemampuan dan minat karyawan dalam menyelesaikan tugas-tugasnya. Dalam hal ini, respon seorang manajer dalam perilaku kepemimpinannya memberikan sejumlah pengarahan dan dukungan yang bersifat sosioemosional. Sementara itu, manajer harus menyesuaikan tingkat kematangan karyawan.
Tingkat kematangan karyawan (maturity), diartikan sebagai tingkat kemampuan karyawan untuk bertanggung jawab dan mengarahkan perilakunya dalam bentuk kemauan. Berdasarkan tingkat kematanganya, menurut Hersey and Blancard ada empat jenis karyawan, yaitu: (1) karyawaan yang tidak mampu dan tidak mau, (2) karyawaan yang tidak mampu, tetapi mau, (3) karyawaan yang mampu, tetapi tidak mau, (4) karyawaan yang mampu dan mau.

Mengarahkan (telling)
Ada empat respon kepemimpinan dalam mengelola kinerja berdasarkan tingkat kematangan karyawan, yaitu mengarahkan, menjual, menggalang partisipasi dan mendelegasikan.Gaya kepemimpinan yang mengarahkan, merupakan respon kepemimpinan yang perlu dilakukan oleh manajer pada kondisi karyawan lemah dalam kemampuan, minat dan komitmenya. Sementara itu, organisasi menghendaki penyelesaian tugas-tugas yang tinggi. Dalam situasi seperti ini Hersey and Blancard menyarankan agar manajer memainkan peran directive yang tinggi, memberi saran bagaimana menyelesaikan tugas-tugas itu, tanpa mengurangi intensitas hubungan sosial dan komunikasi antara pimpinan dan bawahan.

Menjual (selling)
Pada kondisi karyawan menghadapi kesulitan menyelesaikan tugas-tugas, takut untuk mencoba melakukannya, manajer juga harus memproporsikan struktur tugas dengan tanggungjawab karyawan. Selain itu, manajer harus menemukan hal-hal yang menyebabkan karyawan tidak termotivasi, serta masalah-masalah yang dihadapi karyawan.
Pada kondisi karyawan sudah mulai mampu mengerjakan tugas-tugas dengan lebih baik, akan memicu perasaan timbulnya over confident. Kondisi ini, memungkinkan karyawan menghadapi permasalahan baru yang muncul. Masalah-masalah baru yang muncul tersebut, seringkali menjadikannya putus asa. Oleh karena itu, setelah memberikan pengarahan, manajer harus memerankan gaya menjual. Dengan mengajukan beberapa alternatif pemecahan masalah.

Menggalang partisipasi (participation)
Gaya kepemimpinan partisipasi, adalah respon manajer yang harus diperankan ketika tingkat kemampuan karyawan akan tetapi tidak memiliki kemauan untuk melakukan tanggung jawab, karena ketidakmauan atau ketidakyakinan mereka untuk melakukan tugas/tangung jawab seringkali disebabkan karena kurang keyakinan. Dalam kasus seperti ini pemimpin perlu membuka komunikasi dua arah dan secara aktif mendegarkan mendukung usaha-usaha yang dilakukan para bawahan/pengikutnya.

Mendelegasikan (delegating)
Selanjutnya, untuk tingkat karyawan dengan kemampuan dan kemauan yang tinggi, maka gaya kepemimpinan yang sesuai adalah gaya “delegasi”Dengan gaya delegasi ini pimpinan sedikit memberi pengarahan maupun dukungan, karena dianggap sudah mampu dan mau melaksanakan tugas/tanggung jawabnya. Mereka diperkenankan untuk melaksanakan sendiri dan memutuskannya tentang bagaimana, kapan dan dimana pekerjaan mereka harus dilaksanakan. Pada gaya delegasi ini tidak terlalu diperlukan komunikasi dua arah.

About these ads

About cokroaminoto

Lahir di Pekalongan, 29 Nopember 1966. Berkeluarga, dengan 2 anak. Sejak SD hingga SLTA Kejuruan lulus di Pekalongan. Menjalani ikatan dinas dari Departemen Kesehatan sejak 1987 di Kebumen. Pada tahun 1996 menyelesaikan program sarjana FISIP, dan pada tahun 2001 lulus program pasca sarjana Manajemen Kesehatan di UGM Yogyakarta. Sejak itu, mulai tertarik pada wilayah kajian pengembangan kinerja (Walah, sok ilmiah..). Bukan apa-apa, karena dalam dunia kerja, apa lagi kerja di kantoran, persoalan kinerja menjadi biang keladi dan akar permasalahan utama. Bagaimana tidak, maju-mundurnya sebuah kantor, organisasi, bahkan dari sistem pemerintahan tergantung dari sini. Trus, dari mana harus mulai, faktor apa saja yang mempengaruhi, kendala apa saja yang biasa menghambat pengembangannya. Apa kita bisa memperbaikinya? Hal-hal inilah kemudian yang menjadi motivasi saya untuk membuat blog ini. Eh syukur menjadi tempat berbagi pendapat dan pengalaman. Amin

Discussion

47 thoughts on “BELAJAR DARI GAYA KEPEMIMPINAN SITUASIONAL UNTUK MENINGKATKAN KINERJA KARYAWAN: Respon untuk Vensy

  1. Saya mhsiswi SI sedang menyusun TA tentang komunikasi dan gaya kepemimpinan mohon bantuannya untuk kuisionernya,terima kasih.

    Posted by Pooh | March 16, 2008, 11:53 pm
  2. Pooh, terimakasih. Kuesioner atau instrumen penelitian dikembangkan dari variabel yang hendak dikumpulkan. Sehingga maaf Pooh, menurut saya, kita tidak dapat secara otomatis menggunakan kuesioner yang sudah ada. Untuk itu, Pooh perlu fokus pada masalah penelitian dan tujuan yang akan anda capai. Kemudian melalui penelusuran kepustakaan anda akan memperoleh kerangka konsep dan variabel-variabel penelitian. Dari situlah kemudian Pooh mulai menyusun instrumen penelitian. Ingat, instrumen penelitian tidak selalu berbentuk kuesioner lho. Tergantung dari metode pengumpulan data yang anda gunakan. Demikian semoga bermanfaat.

    Posted by cokroaminoto | March 18, 2008, 2:18 am
  3. Saya lagi bikin tesis mengenai kepemimpinan,motivasi, budaya organisasi
    terhadap kinerja guru.untuk itu saya mohon bantuannya untuk menyusun kuisioner.

    Terima Kasih,

    Posted by Nila | March 19, 2008, 3:42 am
  4. Nila,terimakasih. Kalau anda sudah serius dg variabel penelitian tsb, maka kuesioner atau instrumen penelitian, harus anda kembangkan dari indikator2 yg kita tetapkan untuk mengukur masing2 variabel. Oleh karena itu, instrumennya bisa jadi bukan kuesioner, tetapi dpt berupa lembar observasi. Hal-hal di atas dapat anda ketahui setelah melakukan penelusuran pustaka secara memadai. Untuk ini Nila jangan tergesa2, tetapi serius dan jangan berhenti. untuk mencari terus sumber-sumber pustaka yg relevan. Demikian, semoga bermanfaat.

    Posted by cokroaminoto | March 23, 2008, 2:35 pm
  5. Mas, saya barusan googling, nyasar di website sini.

    Saya kebetulan lagi mengerjakan skripsi saya yg berjudul Hubungan antara Gaya Kepemimpinan Manajer terhadap Motivasi Kerja Karyawan.

    Yg saya ingin tanyakan, saya tidak spesifik mengupas salah satu teori dari gaya kepemimpinan, melainkan mencampurnya semua atas nama gaya kepemimpinan. Menurut dosen pembimbing saya tidak apa-apa. Menurut mas bagaimana ? Apakah saya harus fokus pada satu teori saja apa sah-sah saja mencampurnya semua ?

    Terima Kasih.

    Posted by Sapto | April 14, 2008, 8:33 pm
  6. Sapto, terimakasih. Saya sependapat. Agar dapat mewakili seluruh gaya kepempinan, andapun tetap membahasnya masing-masing, dalam tijauan pustaka. Kemudian dari karakteristik masing2 gaya tsb, merupakan bahan untuk mengembangkan instrumen penelitian. Demikian semoga bermanfaat.

    Posted by cokroaminoto | April 16, 2008, 11:59 am
  7. Wah terima kasih mas sudah dijawab.

    Menurut mas judul saya itu sudah baik dan berhubungan belum ? Tidak terlalu melenceng antara variabel X : Gaya Kepemimpinan dan variabel Y : Motivasi Kerja kan ?

    Nah mas, ketika saya sidang skripsi nanti, apakah lebih baik saya membahas semua gaya itu ?

    Saya sih rencananya setelah kuesioner nanti dapat dan saya olah, saya baru menyimpulkan, sebenernya gaya apakah yg dipakai oleh manajer perusahaan itu. Sehingga nanti saya bisa mendapatkan satu gaya yg menjadi kesimpulan skripsi saya.

    Posted by Sapto | April 17, 2008, 6:20 pm
  8. Sapto, terimakasih. Buatlah daftar seluruh gaya kepemimpinan itu, kemudian kumpulkan data penelitian di lokasi. Hasilnya pastilah akan mengarah pada gaya-gaya kepemimpinan yang ada. Selanjutnya, lakukan uji hubungan dengan variabel kinerja. Gaya kepemimpinan yang memiliki hubungan kuat itu lah yang anda temukan. Tapi ingat, jika pola kepemimpinanya beragam, mungkin anda akan menemukan gaya kepemimpinan lebih dari satu. Hal ini tidak masalah. Ok, selamat melakukan penelitian. Semoga bermanfaat.

    Posted by cokroaminoto | April 18, 2008, 5:39 am
  9. mas, saya sedang mencari judul untuk skripsi kebetulan saya menemukan tema tentang hubungan budaya organisasi terhdap kinerja karyawan pt x surabaya. saat ini saya sedang mencari jurnal, teori dan hal-hal yang terkait dengan tema saya tersebut. tetapi menurut saya budaya organisasi disitu masih terlalu luas,apakah bisa dispesifikan lagi?mohon bantuannya dalam mencari teori-teori tersebut.trims

    Posted by diyan | May 7, 2008, 3:57 am
  10. Diyan, terimakasih. Untuk jurnal dan sumber online di internet tentang perilaku organisasi (organizational behavior), anda bisa klik di blogroll blog ini.
    Semoga bermanfaat.

    Posted by cokroaminoto | May 7, 2008, 4:17 am
  11. bisa tolong beripengertian perbedaan prinsip kepemimpinan directive dan participative??

    Posted by omes | May 12, 2008, 9:58 am
  12. Omes, terimakasih. Pendekatan kepemimpinan direktif, lebih dominant memberikan perintah (direction). Komunikasinya bersifat satu arah, dari manajer ke karyawan. Sementara itu, pendektn partisipatif, lebih bersifat konsultatif. Komunikasi terjadi dua arah.
    Demikian, semoga bermanfaat.

    Posted by cokroaminoto | May 12, 2008, 8:10 pm
  13. Assalamu’alaikum, wr.wb
    saya melihat begini pa, seorang pemimpin yang baik adalah pemimpin yang disegani bukan untuk di takuti. apabila orang segani pasti karyawane rajin-rajin, tapi kalu di takuti yang ada, karyawan kerja dengan keterpaksaan, dan biasanya banyak umpatan-umpatan di belakang, bahkan menimbulkan dendam.
    Jadi bagi para pemimpin-pemimpin JADILAH PEMIMPIN YANG ARIF BIJAKSANA, MEMANDANG KEBAWAH JGN SELALU MELIHAT KEATAS TERUS!!! DAN BAGI PARA PEMIMPIN YANG DZOLIM BERTOBATLAH!!! JO GALAK-GALAK. TAPI HARUS BERSIKAP TEGAS. BETUL TIDAK?
    Wassalam

    Posted by atik | May 24, 2008, 12:34 pm
  14. Atik, terimakasih. Dari sudut pandang management, memang ada dua gaya kepemimpinan yg ekstrim. Keduanya, yg berorientasi ke penyelesaian tugas dan yg berorientasi pd manusia, pada akhirnya kurang efektif. Yg satu, kelewat keras, satunya lagi kelewat lamban. Sehingga ada posisi manager disarankan mengambil grid tengah ygnoptimum. Artinya dalam rangka menyelesaikan tugas yg diserahkan karyawan, seorang manajer tetap harus memperhatikan aspek manusianya. Dalam hal ini, kebutuhan2nya, nilai2, dan harapannya.

    Posted by cokroaminoto | May 25, 2008, 1:46 pm
  15. assalamuala’ikum wr.wb
    Kalau menurut saya y pak seorang pemimpin yang baik itu harus bisa menerapkan falsafah-falsafah seperti:
    -ing ngarso sung tulodho
    -ing madyo mangun karso
    -tutwuri handayani
    Pada intinya y memiliki semua gaya kepemimpian sperti yg bpk tuliskan di atas.
    wassalamu’alaikum wr.wb.

    Posted by era | May 27, 2008, 7:29 am
  16. Era, terimakasih atas komentarnya.

    Posted by cokroaminoto | May 28, 2008, 4:35 am
  17. ASS
    kepemimpinan.
    saya sepertinya setuju dengan gaya kepemimpinan situasional yang mencoba mengkombinasikan proses kepemimpinan dengan situasi dan kondisi yang ada. tapi pa dw pernah belajar sedikit tentang dien islam yng membahas tentang kekhilafahan dlm islam alias kepemimpinana dalam konsep islam, lain waktu tak simpan di commen ini y pak.
    pa da perdebatan yg sampai sekarang blm pas jawabannya bg dw bs dijawab / diklarifikasi “sistim atau orang yng hrs di didahulukan u/ di bentuk dlm menciptakan sebuah kepemimpinan?” ttd: dewi siti F 2a STIKES MUHAMMADIYAH GOMBONG

    .

    Posted by dwZset022 | May 31, 2008, 1:53 am
  18. dwZset022, terimakasih. Saya tunggu komentar berikutnya.
    Untuk pertanyaan anda, sistem atau manusia? Inti dasar dari seluruh proses management adalah manusia.

    Posted by cokroaminoto | May 31, 2008, 5:11 pm
  19. assalamu’alaikum pak,,,
    sugeng sonten…
    pun dahar nopo derengh???????????
    kulo anjeng koment
    tapi saderengipun kulo nyuwun ngapunten ne koment kulo mboten nyambung
    ne menurut kulo gaya kepemimpinan sing sae niku demokratis
    ne enten masalah dirembug bareng 2 anggota tim
    supados mboten enten salah pahamteras informasi mboten simpang siur
    teras maringi wewenang ingkang luas 2 bawahan inggih meniko tugas lan tanggung jawab para bawahan
    cekap sa menten riin nggih pak koment saking kulo
    niki enten pantun kangge bapak
    “…kupat kecemplung santen…”
    “…sedoyo lepat nyuwung agunging pangapunten…”

    Posted by apri hartanti | June 25, 2008, 7:22 am
  20. Ass….pa kemari qt warga jateng tlh melaksanakan pesta demokrasi. pemilihan pemimpin jateng selama 5 tah kedepan. kami berharap kepemimpinan jateng akan lebih baik dari yang sebelumnya. TAPI secara nalar saya apa yng telah dicapai o/ pemimpin sebelumnya hingga skrg blm memenuhi suara hati rakyat serasa pemimpin itu pengayomannya tdk dapat kami rasakan dan pada akhirnya sepengamatan saya bnyk org yang tdk mencoblos dan golput bahkan sudah tau visi misinya pun byk yang masih ragu dan bingung ( saya ingin pemimpin yang seperti apa? dan ingin perbaikan apa u/ jateng ?) rasanya gaya kepemimpinan yang bp ungkapkan blm bs saya lihat di area kepemmpinan di jateng. apa memang tdak sesuai utk diterapkan diarea pemerintahan??? atau hanya bisa diaplikasikan di dunia perusahaan saja???
    dan para golput hanya bisa pasrah dlm keadan. ganti2 pemimpin rasanya sudah biasa dan tak istimewa. trima kasih www

    Posted by Agustini 2a | June 26, 2008, 6:27 am
  21. saya lebih condong ke gaya kepemimpinan situasional yang mudah berubah karena diri kita selama hidup pasti selalu memngalami perubaha yang tak pasti dan pada akhirnya qt harur mengikuti atau yang membuat perubaha itu

    Posted by evi triana | June 26, 2008, 6:33 am
  22. Akhyan Mujnazi Attabi, Apri Hartanti, evi triana, terimakasih komentarnya. Artinya pemimpin yang anda lihat sekarang, masih jauh dari teori kepemimpinan itu?

    Posted by cokroaminoto | June 28, 2008, 4:19 am
  23. Saya Mahasiswa S1 sedang mengerjakan Skripsi

    Posted by Arif Lukman Hakim | June 28, 2008, 6:26 pm
  24. Arif Lukman Hakim, terimakasih atas kunjungannya. Selamat. Kalau mungkin ada yang bisa saya bantu?

    Posted by cokroaminoto | July 2, 2008, 5:17 am
  25. trim ya, aku lagi cari bahan unyuk kasih diklat. tulisan ini sangat membantu. PF.

    Posted by erjhe sulistyo | August 22, 2008, 5:50 am
  26. erjhe sulistyo, terimakasih.
    Bersyukur kalau anda memperoleh manfaat dari tulisan ini.

    Posted by cokroaminoto | August 22, 2008, 10:53 am
  27. mohon bantuan kuisiner ttg kepemimpinan dan kepuasan….
    trmksh

    Posted by n | August 26, 2008, 2:58 am
  28. n, terimakasih. Fokuskan dulu pertanyaanya anda n.

    Posted by cokroaminoto | August 29, 2008, 10:54 am
  29. assalamu’alaikum..

    saya mhsswi S1 pa, lg bingung cr topik n tema utk skripsi.
    Klo di instansi pemerintah, topik apa ya pak yang menarik untuk dijadikan bahan skripsi????
    mohon bantuannya y pa,
    mhn dibalas,plz….

    mksh banyk pa…

    Posted by Yu | September 9, 2008, 1:37 pm
  30. Yu, terimakasih. Untuk mmperoleh tema penelitian, paling tidak anda harus mengetahui fenomena yg problematic di instansi pemerintah tsb., sebagai landasan merumuskan masalah penelitian. Untuk ini biasanya, seorang peneliti harus melakukan studi pendahuluan.
    Demikian Yu, semoga bermanfaat. Waassalam

    Posted by cokroaminoto | September 9, 2008, 8:48 pm
  31. Ass ww,
    Mas Cokro yang budiman,
    baru malam ini saya buka blog Anda, saya surprise dan tulus acungi jempol.
    Jawaban dan response bagus dan mendidik.
    Saya sdg nyari-nyari bahan untuk memperkaya dan memperdalam disertasi saya tentang kepemimpinan, budaya perusahaan, motivasi, kepuasan kerja dan kinerja karyawan, penelitian di suatu BUMN. beberapa tulisan Anda telah meng-inspirasi saya, tapi butuh diskusi lanjutan nantinya.
    bersedia khan?
    Ok, tks.
    Wassalam.

    Posted by abdul choliq hidayat | October 21, 2008, 3:41 pm
  32. Waalaikumussalam Wr.Wb. abdul choliq hidayat, terimakasih atas respon dan apresiasinya. Bersyukur, jika saya berkesempatan belajar dan berdiskusi dg anda.

    Posted by cokroaminoto | October 26, 2008, 1:16 pm
  33. Pak, saya mhsw s1 komunikasi lagi mau buat skripsi tentang hubungan gaya kepemimpinan dengan kinerja organisasi. Tapi organisasi yang ingin saya bahas adalah organisasi kemahasiswaan (alias UKM:Unit Kegiatan Mahasiswa)
    Yang saya ingin tanyakan:
    1. teori leadership apa yang bisa saya gunakan? atau saya cukup membahas seluruh gaya kepemimpinan (situasional, contohnya), lalu mencampurnya seperti kata mas sapto?
    2. apakah dibutuhkan observasi pendahuluan?
    3. menurut bapak, subjek saya kekecilan ngga? dalam arti, saya kan ngga meneliti tentang suatu perusahaan tertentu, tapi organisasi kemahasiswaan.
    Mohon dijawab.
    Trimakasih, pak.

    Oia, tulisan dan komennya bermanfaat banget. Makasih skali lagi..

    Posted by Gwen | November 10, 2008, 10:43 am
  34. Bagus

    Posted by adw | December 27, 2008, 6:27 am
  35. mmm….ma’af ni sebelumnya…
    boleh gak aku minta kuesionernya Hersey & Blanchard kepemimpinan situasional tapi yang bahasa aslinya… soalnya aku adanya yang indonesia, itu juga nemu ntah darimana.. Udah aku cari2 tapi gak nemu2 yang asli… hiksss…hiks.. pleaseee help me… dikejar DO nih..
    makasih bgt ya sebelumnya…

    Posted by Luliek | February 5, 2009, 10:30 am
  36. Oh iya Pak…ma’af lagi nih… saya mahasiswa S2 yang belom lulus2 ampe sekarang….
    please help me….. makasih yaa…..

    Posted by Luliek | February 5, 2009, 10:34 am
  37. Tulisan bapak memang sangat menarik, saya mendapat banyak pelajaran dari Bapak lebih mendalam, Thanks pak Cokro….

    Posted by Wiwik Effendi | February 20, 2009, 4:34 am
  38. sy sekarang sedang menyusun thesis tentang gaya kepemimpinan situasional pada pabrik rokok, dilihat dari sudut pandang mandor, digabung dengan iklim organisasi pengaruh pada kinerja karyawan, bagaimana langkah-langkahnya? apakah sudah sesuai gaya yang sy gunakan untuk pabrik rokok? terima ksih….

    Posted by zainab | March 4, 2009, 5:41 am
  39. Assl..mas tolong saya lagi mencari tentang gaya2 kepemimpinal situasional…kondisi dan pengaruhnya terhadap followers…trus selain tolong di jelaskan selain gaya kepemimpinan situasional klo ada..?
    nambah satu niy mas…teori prilaku dan situasional dalam kepemimpinan..?

    Posted by Roman | October 3, 2009, 4:24 pm
  40. ass wr wb, yth pak cokro, bila yg kita teliti pengaruh gaya kepemimpinan situasional, apa contohnya indikator variabelnya, tks

    Posted by priyatna | January 17, 2011, 7:40 am
  41. pa mohon teori yang menjelaskan tentang gaya kepemimpinan dan kinerja pegawai kaloboleh buku apa yang bisa dijadikan rujukan

    Posted by mallarangeng | April 5, 2011, 2:39 am
  42. asslamualaikum mas >>>>tolong bantuanya…biasanya dosen selalu memberikan pertanyaan di sidang resis,,mengenai pengaruh kepemimpina motivasi terhadap kinerja karyawan terimakasih syarif

    Posted by syarif | January 22, 2013, 3:35 am
  43. maksud saya pertanyaa semacam apa gitu

    Posted by syarif | January 22, 2013, 3:36 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Selamat Datang. Anda adalah pengunjung ke:

  • 429,608

Temui Saya

Di Blogspot. Temui saya Cokroaminoto, untuk berdiskusi masalah Perencanaan Kesehatan untuk membangun kinerja staff, atau bagaimana Menulis Proposal dan Laporan Penelitian untuk kertas kerja (working-paper), Karya Tulis Ilmiah (KTI), Skripsi, Thesis atau sejenisnya atau tertarik untuk melihat dari dekat keragaman budaya Nusantara. Atau membaca koleksi file atau download materi kuliah saya.

Di blogetery.com, anda dapat menemukan juga blog saya, tulisan isteri dan anak saya. Terima kasih.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: